Category Archives: bincang minggu

About my tweetalk on Twitter every Sunday

#BincangMinggu Edisi 10 Januari 2016 Bersama Budi Warsito aka @lombadayung

Kita akan ber #bincangminggu dengan seseorang yang berbahaya di blantika musik Indonesia. Karena hobi mengumpulkan musik Indonesia tempo dulu beliau paham betul musik-musik unik Indonesia di jaman itu. Bertemakan “Buka Sithik Josss”, kita korek cerita seru, musisi kece tempo dulu yang jarang dibahas bersama @lombadayung aka Budi Warsito.

Intan: Mas Budi, ceritain dong asal muasal kecintaan terhadap musik Indonesia lama @lombadayung #bincangminggu

Mas Budi: Tugas harian saya waktu SD: nyapu halaman rumah tiap sore. Nah, tetangga depan selalu muter kaset keras-keras. Lagu-lagu Gombloh. Tiap sore di-Gombloh-in, bikin jatuh cintrong ke musik Indonesia. Rupanya bisa, ga hrs cengeng-cengengan B*tharia Sonata. Terus ada 1 lagu lawas ’70an yg juga nempel banget waktu kecil: “Damai Tapi Gersang”-nya Ajie Bandy. Saat baca berita di koran lokal soal si penulis/penyanyi lagunya meninggal waktu itu, merinding.. Liriknya kok bs pas banget? Ingatan yg melekat atas persinggungan- persinggungan awal saya dgn musik Indonesia memang kebanyakan sendu. Apa justru karena itu jadi membekas? Bahkan salah satu kaset-kaset pertama saya adalah cerita Arie Hanggara; http://budiwarsito.net/kaset-arie-hanggara/

Kelas 5 atau 6 SD tiap request lagu “Pak Tua”-nya Elpamas via telp ke radio selalu dicuekin sama penyiarnya. Jarang diputerin. Mungkin karena: “Ah, yg telp anak kecil gini..” ATAU “Buset lagunya kok itu..??” Iwan Fals pake nama samaran saat menulis lagu itu. Pitat Haeng, pakai bahasa walikan Jogja. Folk-rock sendu sekaligus jenaka, dan yang jelas, cukup berani di jamannya!

Intan: Di era tahun berapakah mas Budi menemukan banyak cerita seru tentang musik Indonesia @lombadayung #bincangminggu

Mas Budi: Tiap era punya cerita seru. Dari masa pra-kemerdekaan (plat gramofon 78rpm), LP/EP (33/45rpm), kaset (cassette tapes), dsb ūüé∂

Kalau dibahas per era bisa sampai subuh, Ntan ūüėĚ

Intan: Siapa musisi yang paling menyita perhatian mas Budi sehingga mas Budi mengumpulkan karya-karya serta rilisannya? @lombadayung #bincangminggu

Mas Budi: Hmm.. byk sih ūüėÖ Ambil satu contoh deh: kaset2 Remy Sylado. Butuh waktu mayan lama buat ngelengkapin.

image

Oh iya, katalog Mogi Darusman juga menarik perhatian saya sampai ngumpulin plat & kasetnya; http://budiwarsito.net/mogi-d/

Intan: Sebutkan 5 musisi yang wajib diketahui karyanya versi @lombadayung? Kenapa karya mereka wajib disimak? Kalau bisa nama-nama yang belum banyak didengar orang ya mas biar kita bisa eksplor lagi :)) #bincangminggu

Mas Budi: Waduh, 5 itu terlampau sedikit. Susah jadinya.. Yg kebetulan lagi melintas di benak sekarang aja deh ya..

– Henny Ajie – Gerhana Sujud menarik tuh. Dia mengcover salah satu lagu Kharisma Alam di situ. Cok Rampal INPRES terlibat juga.

– Musik Kerabat Amie – Illusi. Pop-folk dengan sentuhan flute/cello/biola, scene kampus Jogja late ’70s early ’80s. Dulu beli kaset itu cuma gara2 lihat di sleeve-nya ada foto penyanyinya (perempuan) duduk di depan rak isi piringan hitam. Hehehe. Belakangan baru ngeh tyt sdh punya versi plat-nya, ngejogrok lama di gudang sendiri. Itulah serunya digging: penuh kebetulan! Ini kenampakan versi plat-nya, ditemukan dalam keadaan berdebu di gudang ūüėĚ

– Kaset-kaset lawas gambang kromong asli, seru juga tuh diulik. Hauntingly beautiful! Ada byk di toko saya.. *ehm kok malah promosi*

– Biar gak sendu melulu, kaset2 atau plat dangdut2 awal juga boleh ditelusuri. Favorit saya bbrp karya O.M. Pengabdian. Tengil!

– Kalo mau mundur ke belakang lg, plaat2 gramofon 78rpm lbh gokil sih. Itu sejarah perjalanan bangsa ini: akulturasi sana-sini.

Intan: Suasana seperti apa dan settingan seperti apa yang pas untuk menikmati gambang kromong secara maksimal @lombadayung #bincangminggu

Mas Budi: Kosongkan pikiran, turunkan bahu, rileks.. krn mendengarkan gambang kromong asli berarti bersiap2 dilempar ke dimensi lain! ūüöÄ

Contoh lagu klasik gambang kromong yg tdk sembarang penyanyi bs bawain, sila cek di akhir tautan ini: http://kineruku.com/selamat-jalan-cim-masnah/

Intan: Menurut mas perlukah anak muda masa kini mengeksplorasi musik Indonesia lama? Bila perlu. Mengapa dirasa perlu? @lombadayung #bincangminggu

Mas Budi: Perlu banget. Seperti yg sudah saya bilang tadi, musik-musik lama itu bagian dari perjalanan sejarah bangsa. Kalau anak mudanya udah gak peduli sejarah negeri sendiri, ya gawat. Makanya saya seneng ada @IramaNusantara & @arsipjazz ūüėäūüé∂

Intan: Apa yang membuat mas konsisten mencintai musik Indonesia lama. Apa yang membuat selalu antusias dalam hal ini? @lombadayung #bincangminggu

Mas Budi: Orang bilang mengoleksi musik itu racun dunia. Tapi kok saya melihatnya itu bisa sebagai obat juga? Nah, adakah yg lebih menarik ketimbang dualisme tersebut? #asekkk

Intan: Sebutkan penemuan terbaik dlm mengeksplorasi musik Indonesia lama. Ceritain keseruan proses pencariannya mas.. @lombadayung #bincangminggu

Mas Budi: Gak mau pake istilah penemuan terbaik ah. Supaya gak cepet puas, & menunggu2 kejutan2 digging berikutnya ūüėĚ
Tapi kalo boleh sedikit terlena, plat Doel Kamdi/Blo’on Group yg album Uthuk2 Ublung2 ini mayan lah ūüėĚ
Suka banget kasetnya, & gak percaya pas gak sengaja nemu plat-nya di DU68. Ngucek2 mata nyubit2 pipi, “Ini beneran gak sih??” Saya suka joke-jokenya Doel Kamdi, seperti gabungan dari preman teler, profesor jenius, dan punker sejati. Lucunya, pas saya bikin paragraf pendek soal itu di blog, drummer-nya nyahut, komen di posting itu.
http://budiwarsito.net/doel-kamdi/

Intan: Mas Budi, terimakasih banyak sudah berbagi cerita-ceritanya di #bincangminggu yah. Senang sekali. Nanti saya tulis di blog ya @lombadayung

Mas Budi: Sip Intaan.. Ini kebetulan robot replika saya yg jawab. Saya-nya sih udah ketiduran dari tadi. #kriukk Daag..!!!

Advertisements

#BincangMinggu Edisi 3 Januari 2016 Bersama @RianEkkyP

Minggu kemarin tanggal 3 Januari saya berbincang dengan Rian Ekky Pradipta yang sedang gemar mengumpulkan rilisan fisik. Di #bincangminggu kali ini ia akan berbagi cerita tentang kegemarannya tersebut.

Intan: Saya bakal ngobrol dg @RianEkkyP, vokalis @dmasiv yang sedang giat mempelajari musik Indonesia dari jejak-jejak rilisannya. Hai Rian seru deh liat kamu digging musik Indonesia kesana kemari. Ceritain dong awalnya kepincut ngumpulin rilisan? #bincangminggu

Rian: Halooo. klo rilisan fisik dr SD udh koleksi kaset,dan hobi beli rilisan fisik sampai skrg,ada sebagian turun dr bokap tp bener- bener mulai gila nya sih pas udh punya penghasilan sendiri.. alhasil sekarang mencoba belajar jadi kolektor rilisan fisik.

Intan: ternyata emang doyan beli dan ngumpulin dari kecil. Ada ga rilisan Indonesia yg masih belum dapet dan pengen bgt? @RianEkkyP #bincangminggu

Rian: klo rilisan indo banyak yg blm dpt sih,skrg lg nyari bgt darapuspita yg minplus , sama ebiet GAD yg album 1.

Intan: Ada pengalaman paling kocak atau ngeselin ngga selama mengumpulkan beragam koleksi Indonesia? @RianEkkyP #bincangminggu

Rian: ya paling gtu karena tau gw yg beli.. harga kadang jd tiba2 mahal.. tp krna gw pingin y udah di beli heheheh. Tapi memang yg di pingin memang langka ..dan pasaran nya memang mahal.. tp itu seru nya saat mengkoleksi rilisan fisik..

Intan: Wahahahahaha kamu mesti punya tangan kanan ga boleh beli sendiri berarti. Ga pernah nawar yah? Hehehe

Rian: nawar sih pasti sih.. tp gak nyesel kok dpt nya mahal.. itu bs jd penambah semangat utk kerja lbh giat ūüėāūüėĀ

Intan: Kalau dilihat dari tabiat para kolektor rilisan fisik, mereka terlalu sayang sama koleksinya, kadang sampai dijadiin berhala. Bagaimana cara kamu untuk menghindari sikap berlebihan terhadap barang koleksian?

Rian: Kadang diliatin satu-satu aja udah seneng. Hehehe yang penting bs atur waktu saat sedang mendengarkan koleksi ,dan bersosialisasi dgn lingkungan serta keluarga.

Intan: Ada rencana buat bikin perpustakaan supaya barang koleksinya kelak bisa dinikmati banyak orang juga? @RianEkkyP #bincangminggu

Rian: sudah ..pingin suatu saat punya tempat khusus memorabilia musik indonesia..lengkap tanpa mengkotak kotak kan genre.

Intan: Dari semua rilisan fisik yang dipunya, mana yg paling disayang dan dapetnya dengan penuh pengorbanan @RianEkkyP #bincangminggu

Rian: semua di sayang, cm klo yg dpt nya bener- bener pake pengorbanan itu vinyl Badai Pasti Berlalu sama Ariesta Birawa.
Terimakasih banyak @RianEkkyP untuk sharing-sharing tentang perjalanan digging musiknya. Sampai jumpa di dunia nyata ūüėÄ #bincangminggu

#BincangMinggu bareng @the90sfestival

Tanggal 7 November nanti, generasi 90an akan berpesta nostalgia bersama sederet musisi Indonesia di era itu. Sebut saja nama besar pengobat putus cinta macam; Kla Project atau lagu sendu ‚ÄúTentang Aku‚ÄĚ yang pertama kali happening oleh Jingga, boyband macho yang jogetnya gaul 80‚Äôs ala M.E.

Jangan lupakan juga pentolan-pentolan hiphop yang lagunya sering dinyanyiin sebelum pergi sekolah sambil pose-pose depan kaca. Kangen banget pasti lihat aksi mereka langsung; Iwa K, Sweet Martabak dan NEO.

Mereka semua akan manggung di The 90’s Festival yang isinya kumpulan kenangan masa silam yang akan dibangkitkan hanya setahun sekali saja. Seneng banget saya dikasih k
esempatan buat ngobrol sama pembuat acaranya. Kok kepikiran ya mereka bikin kita flashback ke era itu. Ini dia hasil obrolan #bincangminggu tanggal  16 Agustus silam;

Ceritain dong awalnya ide pembuatan @the90sfestival muncul?

Ide awalnya kita liat banyak orang yang kangen dengan era 90an karena era 90an punya ke-khas-an sendiri. Kekhasan itu dari segi musik, film, kuliner, dll. Jaman 90an punya kenangan sendiri di penikmatnya. Kita coba ngembaliin masa 90an ke jaman sekarang lewat The 90s Festival.

Wih seru abis! Cara milih musisi dan segala halnya kalian kurasi berdasarkan apa? @the90sfestival

Awalnya kita bagi masa 90an menjadi 3 bagian, 90an awal, 90an tengah dan 90an akhir. setelah dibagi menjadi 3 era 90an, barulah ditentukan musisi dan segala hal yang paling dikangeninnya

. untuk tema #the90sfestival kali ini BIG REUNION jd kita mengajak artis2 yg sdh lama hilang u/ kembali. approaching ke artis2nya cukup lama biar pada yakin mau tampil lagi krn udah lama gak tampil. Ini hasil survey kami dan jadilah lineup fase 1:

Btw siapa sih musisi 90an dalam survey kalian yang paling dikangenin? @the90sfestival

Seperti contohnya protonema untuk era 90an awal yang sudah lama vakum sejak sang vokalis meninggal. Untuk kategori boyband permintaan ME dan Cool Colors cukup tinggi dan untuk girlband seperti Bening. untuk one hit wonder seperti Jingga dengan hits ‚ÄúTentang Aku‚ÄĚ juga kuat banget permintaannya.

Terus cemilan apa khas 90an yang perlu banget ada di @the90sfestival

Permen Karet sama Coklat @Yosanbubblegum, khusus di #the90sfestival huruf N permen karet yosan yang legenda itu akan ditemukan loh  dan masih banyak lagi cemilan 90an yang dikangenin bakal hadir di #the90sfestival

Jadi acaranya tanggal berapa dan dimana? Lalu mesti pake outfit yang kayak gemana biar 90s banget?

Nanti bakal ada aktivasi buat yg dateng dengan outfitnya yg 90s banget. Ayo cek lemari dari sekarang. Pake style overall dengan sepatu Docmart ditambah style rambut belah tengah mungkin ya.

Terimakasih banyak @the90sfestival! Sukses acaranya dan tahun ini makin banyak pengunjungnya yaaaa.. *chest bump* ūüôā

OIya, cek juga the90sfestival.com untuk update line up-nya..

#BincangMinggu Bersama @arsipjazz

25 Juli yang lalu saya bisa berbincang via Twitter dengan @arsipjazz. Cek untuk tahu lebih banyak tentang mereka. Kalau penasaran siapa motor penggeraknya,bisa baca artikel ini

Berikut adalah obrolan menarik di balik ketergerakan mereka dan cerita-cerita seru dalam pengarsipan jazz Indonesia:

Dear @arsipjazz mari mulai . Bagaimana asal mula lahir dan siapa saja yang mengawalinya?

Silakan dan terima kasiah diajak berbincang malam ini. Bermula dari kegemaran saya dengan jazz. Lalu saya sangat prihatin dengan minimnya info sejarah jazz Indonesia. Saya mulai meneliti mendalam sejarah itu. Dan ternyata sangat sukar. Namun kesukaran itu justru memecut. Tahun ini genap 25 tahun saya meneliti kesepenjuru dunia dan sampai sekarangpun belum selesai. Tetap sukar. Penghimpunan itu lalu membuat saya berpikir lebih baik difokus. Dus saya menulis naskah buku dan membentuk Arsip Jazz Indonesia (AJI). Bersama beberapa rekan akhirnya resmi AJI kami bangun 2010 sbg lembaga nirlaba dengan bekal penghimpunan data-data tersebut. Misi kami: melestarian & mewartakan sejarah Jazz di Indonesia. Dengan AJI kami harap lebih terfokus kinerja kami. Untuk lebih mendalam tentang kami silahkan mampir ke situs ini, dan juga di Facebook.Demikian sekilas latar belakang , maksud & misi kami. Sejarah sangat penting dus perlu dipelajari..

Darimana Arsip Jazz memulai pengarsipan, pastinya sangat tercecer dan mencarinya cukup sulit? 

Tentunya dimulai di Indonesia melibatkan musisi2 yang mau membantu. Lalu mulai masuk perpustakaan, dll  Tapi pada dasarnya kita itu minim pengarsipan. Bahkan musisi pun banyak yg tak ingat atau punya rekaman mereka. 1 lagi alasan AJI dibentuk agar semuanya terpusat & terfokus dus orang2 yg perlu info tak kelimpungan. Lalu kami perluas usaha ke luar negeri & trenyata banyak juga info terkubur. Kami betul-betul tak duga sebelumnya. Alasan: banyak musisi jazz era awal yang pergi dr Indonesia krn setelah proklamasi mereka tak dapat tinggal lagi. Kesulitan tersebut justru seperti candu, makin penasaran makin tak henti kami mengali. Akhirnya mulai terkuak. Kami bersyukur dapat kesempatan ketemu bbrp tokoh ini & dari mereka kami dapat banyak sekali informasi..

Ceritakan hal-hal seru dan lucu selama perjalanan pengarsipan, pasti banyak pengalaman seru saat pengarsipan 

Lucu sih tidak ada :p Tapi kalau seru sangat banyak! Bisa sampai minggu depan kalau digosipin semua… hahaha.¬†Cerita pedih juga cukup banyak namun itu setiap itu terjadi justru melecut kami agar lebih fokus dan gigih.¬†Seperti misal terakhir ini, kami kok bisa ketemu satu PH rekaman The Hawaiian Syncopators di New Delhi, India!¬†Lalu ketemu satu PH langka dari pianis Oom Marihot Hutabarat yang bisa nyasar ketemu di Beijing, Tiongkok.¬†Ada lagi PH Jack Lemmers (Lesmana) kami ketemu lagi satu kopi di California, kondisi mint yg jarang banget ada.¬†Yang pedih justru kala kami tahu ada kolektor punya sesuatu yg kami perlukan tapi tidak diberi akses sama sekali.¬†Beberapa kolektor cupat & egois hingga minta info dikit saja tak digubris. Hal yang pilu karena kami perlu demi ilmu.¬†Namun bersamaan banyak yang bantu kami dus sangat bersyukur. Kami selalu menerima bantuan apa saja dari siapapun.¬†Karena pada dasarnya isi AJI itu ya untuk kita semua yang cinta dan peduli jazz dan tanah air kita Indonesia.

Adakah kesempatan untuk sukarelawan membantu pengarsipan?

Tentu! Bantuan apapun kami terima termasuk sukarelawan. Jika tertarik silahkan hubungi kami kapan saja. Cara termudah hubungi lewat . Beri data diri Anda & jenis bantuan yg dapat diberikan. Atau kami juga terima bantuan materi lainnya sebagai donatur. Infonya bisa dilihat di .

Dari semua tokoh jazz Indonesia, siapa yang dokumentasi/arsipnya terbanyak?

Kalau yg dimaksud jumlah rekaman, saya rasa antara oom Bubi Chen, Oom Ireng Maulana, dan Mas Indra Lesmana. Tapi itu tak semua jazz ya, ada juga rekaman mereka yang sebenarnya musik pop. Yang dimaksud jumlah rekaman di sini adalah yang mereke lepas secara komersil, tidak turut rekaman lain.

Di tempo dulu Jack Lesmana, Bubi Chen dan Ireng Maulana begitu dikenal luas padahal mereka musisi jazz. Apakah saat itu musik jazz digemari dan menyebar begitu luas di berbagai kalangan?

Sejujurnya jazz yang sahih tak pernah menyebar luas dan merasuk sampai ke semua kalangan. Mengapa demikian?¬†“Jazz” yg dikenal di Indonesia kebanyakan justru bukan jazz yang sahih. Ini hal apresiasi sebuah seni.¬†Itulah mengapa bahkan para pemusik jazz sahih akhirnya membuat musik itu lebih ringan agar lebih bisa merakyat.¬†Secara dasarnya ya itu seperti sebuah strategi untuk meleburkan jazz. Namun tak semudah itu lihat dikotominya.¬†Hal itu sebenarnya bukan sesuatu yg disengaja. Pada saat itu musik pop ngejazz seperti itu memang laku dijual.¬†Sebagai seorang musisi, kerjaan apapun kan diterima sebagai nafkah. Jadi musisi jazz main pop itu biasa saja.¬† Era 70an saya perhatikan dampak terbesar terjadi ketika album2 keluaran CTI atau A&M itu di Amerika mencuat.¬†Itu label yang dimotori musisi & produser jazz tapi dengan sentuhan “merakyat” (pop tanpa melupakan jati diri kreatif).¬† Indonesia pun kena hembusan itu. Label2 seperti Hidayat hadir dengan berbagai album serupa (dimotori Oom Jack).¬†Tapi di musik itu ada perbedaan antara artis (dalam pengertian seni, bukan bintang film) & pemain musik tok.¬†Oom Bubi atau Oom Jack itu artis sejatinya. Artis dalam pengertian seorang yg mumpuni/maestro dalam suatu hal.¬†Mau main apapun jati dirinya mencuat. Main apapun pasti tak lama keluar cengkok aslinya sebagai artis jazz.¬†Kalau era Irama beda lagi karena pada era 1950an yang namanya swing jazz itu ya masih sangat kuat pengaruhnya.¬†Dan peranan tokoh seperti Oom Nick Mamahit, dkk sbg house band Irama mau tak mau memberikan sentuhan jazz itu.¬†Walau main lagunya lagu Indonesia, seperti Kopral DJono, terasa cengkok mereka apalagi ketika pas mereka solo.¬†Intinya Artis yg bisa fleksibel pandangannya bisa selamat, panjang karirnya dan terkenang sepanjang masa.¬† Oom Nick dia artis sejati tp fleksibel. Akhirnya main yg lebih terdengar ringan di telinga tapi tetap nyeni.¬† Itu hebatnya Oom Nick! Ringan tapi tetap nyeni, nggak semua orang bisa seperti itu. Tanda dia artis sejati.¬†Oom Jack dan Bubi pun seperti itu terutama era 70-80an lewat berbagai album pop (dengan cengkok jazz mereka).¬†Begitulah kira-kira pandangan dan tanggapan saya mengenai pertanyaan kamu tersebut..

Apa mimpi besar Arsip Jazz setelah arsip yang dikumpulkan dirasa cukup?

Rasanya sih tak akan pernah cukup karena ini masih bagian dari sebuah proses. Setiap saat kami temukan yg baru. Tetapi di satu hari nanti kami harapkan dapat dibuat sebuah lokasi seperti sebuah perpustakaan pusat lokasi. Dan semoga secepat mungkin kami dapat terbitkan vol.1 buku sejarah jazz Indonesia. Direncanakan total 3 volume. Kami harap kami dapat terus bersumbangih. Dan semoga kawan2 juga sudi membantu kami menempuh perjalanan ini. Terima kasih banyka kesempatana berbincang malam ini. Semoga ada manfaatnya ya.

Terimakasih banyak atas perbincangan panjangnya yang menarik ini. Segera saya akan tulis Di

Sama-sama. Salam persahabatan jazz!

Foto Indonesian All Star diambil dari dokumentasi AJI

#BincangMinggu dengan @IndraAziz, Hal-Hal Seputar Vocal

#BincangMinggu edisi 19 Mei 2013 yang lalu, saya berkesempatan berbincang dengan @IndraAziz. Berikut ini kutipan obrolannya;

indra aziz

Yihaa tamu #BincangMinggu kali ini adalah @IndraAziz. Kini ia mengajar di IMI dan UPH, menjadi vocal coach di X Factor Indonesia, IMB dan Indonesian Idol. Untuk yang mau ngobrol seputar vocal atau kompetisi menyanyi yang sedang marak menjadi trending topic. Yuk ikutan #bincangminggu

Aloha kak @IndraAziz di tengah kesibukanmu menjadi vocal coach. Masihkah sempat meluangkan ‚Äúme time‚ÄĚ untuk diri sendiri? #BincangMinggu

Lagi jarang banget me time tp alhamdulillah skrg kebetulan lagi banyak kerjaan sih hehe #BincangMinggu

Nah sekarang kita kulik banyak hal tentang olah vocal yuk bareng @IndraAziz yang menjadi otak dibalik @VokalPlus

@Badutromantis penyanyi pro kan jadwalnya padat, sehingga dia perlu jaga kesehatan instrumennya, itu yang utama. Karena bertambah usia, kinerja instrumen vokal sprti pita suara, pernafasan dll menurun.

@MuyasaRatuM cara memperluas range vocal gimana mas @IndraAziz #BincangMinggu

@MuyasaRatuM memperluas range vokal itu dengan latihan vokal dgn rutin. contoh latihannya http://vokalplus.com/pemanasan  #BincangMinggu

Suara bagus ga cukup tp penyanyi harus berkarakter juga. Gemana cara menggali karakter dlm bernyanyi? @IndraAziz #BincangMinggu

@Badutromantis Karakter terbentuk dari referensi musik dan pengalaman hidup penyanyi. jng dibuat2 atau dipaksakan. be urself.#BincangMinggu

Jam terbang menentukan referensi penyanyi. Bagaimana dng yang terbiasa dengan menyanyi di cafe? Mereka menyanyi banyak jenis lagu dng berbagai genre, bagaimana caranya mereka mempertahankan karakternya? @IndraAziz #BincangMinggu

Nyanyi reguler/kafe sangat mengasah penyanyi. contoh, Judika yang 8 tahun nyanyi reguler/kafe, begitu juga Tompi. Saat menyanyi lagu orang, nyanyi gaya sendiri dan buat jd unik. lihat di YouTube cover dr luar, semua ingin beda #BincangMinggu

Sbg vocal coach di berbagai kompetisi menyanyi, apa komentar @IndraAziz atas celoteh Dave Grohl ini? #BincangMinggu

 dave grohl

@Badutromantis Saya setuju dengan Dave Grohl. Tidak perlu ikut Idol/XFactor untuk jadi musisi. Kompetisi/reality show punya banyak aspek lain.‚ÄĚ #BincangMinggu

Apa tipe mic yang paling @IndraAziz suka? Kenapa menggunakan mic milik sendiri merupakan keharusan bagi seorang penyanyi? #BincangMinggu

@Badutromantis di panggung sy pake dynamic selalu. ya harus dong, mic itu intim sekali bagi penyanyi krn dekat sekali dgn mulut.

Apa tujuan yang ingin @IndraAziz capai dalam waktu 3 tahun mendatang dengan dibuatnya @VokalPlus? #BincangMinggu

 

@Badutromantis hanya ingin lihat lebih banyak orang Indonesia bernyanyi dan berkarya. Re: VokklPlus 3 tahun ke depan.

Terimakasih banyak atas ngobrol serunya kak @IndraAziz. Izin mengutip beberapa tips menyanyi seru dari @VokalPlus yah :‚ÄĚ) #BincangMinggu

Summer and Rain Festival

Kadang gue mikir, kok acara-acara musik gada yang sekreatif Woodstock yah, pake kemah dan seseruan di hutan. Ada juga Float Nature dan anak-anak Ruang Rupa bikin tempo hari, tapi masa cuma segitu doang. Anak-anak kota lain selain Jakarta apa ga tertarik yah bikin yang berkonsep alam di kotanya?

Penasaran gue terjawab setelah baca poster acara Summer and Rain Festival di IFI Bandung pas ikutan Lazy Festival. Gue memberanikan diri untuk kenalan sama anak panitianya. Abis ngobrol panjang lebar, ngajakin mereka untuk #bincangminggu. Nah buat kamu yang penasaran dengan festival yang mereka buat, bisa simak bincang gue sama yang empunya acara, @yamasurih:

Hari ini #bincangminggu bakalan ngobrolin tentang #SummerAndRainFestival-nya @yamasurih. Yippie! Aloha @yamasurih yuk kita #bincangminggu sekarang! Cerita-cerita tentang #SummerAndRainFestival

Hei selamat malam @Badutromantis , thanks udah ngundang kita buat #bincangminggu , kita siap jawab pertanyaan soal Summer& Rain festival

Hayho @yamasurih ceritain dong konsep awalnya #SummerAndRainFestival #bincangminggu

Awalnya kita ngeliat kecenderungan anak muda Bandung yg lagi haus-hausnya berkunjung ke alam. Nah mrk biasanya memposting kegiatan mereka ke dunia maya, terinspirasi & menginspirasi. Nah dari situ deh kita kepikiran buat bikin konsep acara main ke gunung! #SummerAndRainFestival #bincangminggu

Terus nanti bakal ngapain aja selain bikin konser seru? Ehhh ini sebenarnya konser bukan sih ;p #bincangminggu @yamasurih

Konsep acaranya simple aja sih, kita camping ke gunung sambil nikmatin live music. Sambil nonton pemutaran film dan ketemu banyak temen-temen baru. Selain konser disana kita juga bakal ada Knitting & Manual Coffee Brewing workshop. But like we said before this is not a concert or gigs, this is your friend sing for you. Friendship gathering below naked sky & fiery fire : jadi pasti seru deh!

Ini kan termasuk acara dengan konsep baru, apa aja kendala terberat dari proses merencanakan sampai nanti hari H? @yamasurih #bincangminggu

Wah kalo kendala banyak bgt! Mulai dari birokrasi, sampe ngebagi wkt sm aktivitas lain, tapi semuanya bisa berjalan karna yg ngebantuin banyak banget. Modal utama kami mimpi, inisiatif & networking.kita thanks bgt buat yg udh ngbantuin ūüėČ #SummerAndRainFestival #bincangminggu

Ada harapan apa selain acara ini rame peminat? #bincangminggu @yamasurih

Mimpi dari kami, kita pengen acara ini makin oke lg & jadi acara tahunannya Yamasurih! #SummerAndRainFestival #bincangminggu

Gemana cara dapetin tiket buat dateng ke #SummerAndRainFestival @yamasurih #bincangminggu

Tiketnya bisa didptkan di Omuniuum & Arena Experience (Bandung) Heyfolks Shop (Jakarta) dgn membeli SnR long sleeve T-shirt(280k) Or -SnR mountain parka expedition (750k) #SummerAndRainFestival #bincangminggu

Terimakasih banyak @yamasurih sampai jumpa di camp! Sukses yah #SummerAndRainFestival nya! Asoy ga sabar ke Pangalengan ūüėÄ

Hahaha terimakasih kembali @Badutromantis buat #bincangminggu nya yaa! See you in there deh yaa and let’s have some fun. Have a good night!

Itu dia hasil #bincangminggu bareng @yamasurih. Nah ini dia poster acaranya #SummerandRainFestival. Jangan sampe kelewat, ajakin temen-temen kamu. Tolong sebar pula flyer ini di semua media sosial yang kamu punya. Terimakasih

summer and rain

#BincangMinggu Bersama Tiga Pagi

tiga pagi

Pada tanggal 7 Desember 2013, saya mengajak salah satu band favorit untuk ikutan #BincangMinggu. Hari Minggu saya terasa istimewa. Mereka adalah musisi yang albumnya terlaris di Aquarius Mahakam. Sebelum Aquarius tutup.

Buat yang penasaran kayak gemana sih @tigapagi? Cek di http://soundcloud.com/tigapagi¬†. Kenapa @tigapagi? Konon mereka memilih nama band sebagai penggambaran keadaan pukul tiga pagi hari. Pukul @tigapagi adalah waktu dimana masih terlalu dini sekaligus larut dlm mengawali atau mengakhiri sesuatu. Album “Roekmana’s Repertoir” digabung menjadi satu track. Mengingat waktu menyerupai garis awal dan akhir tanpa putus. Saya lihat bagaimana mereka berproses dari awal mereka terbentuk. Kebetulan tempat ngumpul @tigapagi adalah kosan saya dulu.

Ini dia rekap perbincangan #bincangminggu kali ini:

Akhirnya perjuangan selama 5 tahun bisa pecah telur juga di tahun ini. Ceritain dong tentang konsep album @tigapagi ini. #bincangminggu

@Badutromantis #bincangminggu Konsep album Roekmana’s Repertoire, tidak jauh masih tentang waktu dan pelbagai hal yang terjadi di dalamnya.

Roekmana’s Repertoir” diambil dari seorang gitaris Sunda klasik di tahun 65. Mengapa sosoknya begitu menginspirasi @tigapagi? #bincangminggu

@Badutromantis #bincangminggu akan kami luruskan, nama Roekmana kami ambil dari seorang mentor kami yang merupakan musisi gitar klasik. Beliau banting stir untuk membawakan komposisi musik Sunda klasik. Hanya namanya saja yang kami ambil. Berlainan dgn tokoh nyata, sosok Roekmana di album tsb (jika dianalogikan sebagai lakon opera) adalah tokoh utama.

@tigapagi ok saya salah berasumsi, setting album ini tapi tahun 65 kah? Saya¬† baca dari press release ūüôā

@Badutromantis #bincangminggu Ya, jika Roekmana’s Repertoire adalah sebuah drama, maka latar waktunya bernuansa 65. Di saat semuanya tak menentu.

Aransemen album kalian merupakan penggabungan antara diatonik dan pentatonik. bagaimana proses peleburan itu terjadi? @tigapagi #bincangminggu

@Badutromantis #bincangminggu Signalnya sulit nih Intan. Ya pokoknya peleburan tadi terjadi begitu saja. Seperti proses alamiah saja.

Saat para musisi sibuk bicarakan cinta, single @tigapagi berjudul “Alang-Alang” hadir untuk merayakan hari Tani Nasional. #bincangminggu. Kenapa @tigapagi merasa perlu mengangkat tema pertanian di single kalian?

@Badutromantis #bincangminggu ini bisa jadi salah satu bentuk perhatian kami thdp keadaan pertanian, dan kesejahteraan petani di negara ini. ūüôā

@tigapagi apa hal yang paling menarik dari ide-ide yang muncul saat kalian diproduseri oleh @javierpaloh? #bincangminggu

Keterlibatan @javierpaloh sebagai produser di album ini karena ini kepala kami satu warna ttg album ini. Salah satunya, ide penggabungan satu track juga dikukuhkan jg oleh @javierpaloh. Ini cukup beresiko memang. Kekerabatan kami dengan @javierpaloh juga sudah terjalin lama, beliau pun sudah sangat paham tentang aspirasi kami.

Segitu dulu #bincangminggu dengan @tigapagi. Kasian merekanya susah sinyal. Penasaran dengan aksi trio kece itu. Dateng ke Joylandfest..

Lupa mengucapkan terima kasih @badutromantis untuk #bincangminggu kemarin. Maaf jika dirasa tidak maksimal karena satu dan lain hal. Sukses!

Perbincangan yang sangat menarik ini harus mengalah pada sinyal yang saat itu tidak bersahabat. Sukses terus Tiga Pagi!

Sindikat Musik Penghuni Bumi

Belum beberapa lama ini saya mengikuti sebuah akun yang cukup menarik di Twitter, ia menamakan dirinya Sindikat Musik Penghuni Bumi (@simponii). Saya memperhatikan apa saja yang mereka lakukan. Ternyata hal-hal tersebut menarik saya untuk mencari tahu lebih banyak tentang mereka dan tibalah saatnya saya mengajak mereka berbincang di #bincangminggu.

Awalnya saya hanya tahu mereka adalah band yang keliling-keliling SMP dari tahun 2010 untuk seminar bertemakan Kekerasan Terhadap Perempuan. Menciptakan lagu-lagu dan membuat video klip yang mengangkat isu tersebut lalu membuat diskusi ringan dengan para anak SMP.

simponii

Saat saya mengupas segala macam kegiatan mereka. Barulah saya tau mereka adalah sekelompok anak muda yang luar biasa, tidak hanya bergerak pada satu isu, beberapa isu lain pun mereka garap. Lebih tepatnya isu-isu sosial yang sekarang sedang naik daun.

Tidak hanya sendiri, berbagai lembaga yang kompeten dibidangnya diajak kolaborasi. Hingga kini sudah beberapa isu sosial diangkat, antara lain:

–¬† ¬† ¬† ¬† ¬†Isu Global Warming, membuat Rock N‚Äô Green Tour 82 sekolah 82 hari,

–¬† ¬† ¬† ¬†¬†Isu Anti Korupsi, gegara korupsi lingkungan hidup rusak, tingkat pendidikan buruk, tingkat kesehatan menyedihkan

–¬† ¬† ¬† ¬† ¬†¬†Isu Kekerasan Seksual Terhadap Perempuan, mereka membuat lagu dan video berjudul ‚ÄúSister In Danger‚ÄĚ dan roadshow ke 11 kota. Mereka mengajak pelajar laki-laki menghormati perempuan dalam tindakan dan ucapan. Lalu mengajak pelajar perempuan berani menolak dan melapor.

Mereka bergerak sendiri dengan bantuan crowdfunding beberapa lembaga yang berkompeten ((ICW dan Komnas Perempuan) dan berjualan merchandise.

Entah kenapa saya merasa kegiatan ini harus kita dukung supaya menjadi besar dan mengembalikan musik pada akarnya, menyebarkan nilai dan rasa. Banyak persoalan yang diketahui oleh anak muda hanya kulitnya saja, pemberitaan media yang tingkat akurasinya pun dipertanyakan. Gerakan ini membuat sebuah pandangan baru tentang musik sebagai sarana pendidikan, keterlibatan anak muda menjadi kunci. Anak mudalah yang harus berani berbicara, lantang menyerukan kebenaran dan ambil peran untuk memberikan informasi.

Terimakasih @simponii atas obrolan singkatnya. Semoga gerakan serupa bisa tetap percaya diri maju untuk kebaikan dan menyebarkan semangatnya melalui musik.

sumber foto: http://www.simponi10.blogspot.com

Tentang Lisensi

Lisensi adalah hal yang njlimet menurut saya. Bagaimana tidak, tiga kali mata kuliah hak cipta saya mendapatkan nilai E dua kali lalu remedial dan mendapatkan nilai D. Ternyata selepas kuliah hukum, permasalahan bertajuk hak cipta, merk, paten dan lisensi seringkali berpendar di sekeliling ruang gerak saya, terutama tentang lisensi.

Suatu saat di Minggu malam saya mengajak seorang musisi dan produser yang sedang aktif mensosialisasikan tentang lisensi, Hang Dimas, begitu saya memanggilnya. Ia kini membuat sebuah IT start-up yang bergerak merancang system untuk lisensi musik. Bisa dilihat dihttp://langitdata.net.

Berikut saya kutipkan obrolan bersamanya mengenai lisensi musik, semoga bermanfaat.

“Sekarang kita sedang dalam proses untuk bikin sistem lisensi musik di indonesia. Bekerja sama dengan pemerintah dan asosiasi.

Apa saja jenis-jenis lisensi?

Basic music royalty:

     1)    Mechanical Royalty: royalty dari penggandaan master rekaman. Royalti ini diatur oleh label rekaman. Contoh, dari RBT: Publisher/Composer akan dpt 6% mechanical rights dari pendapatan label 

  

    2)    Sync Rights. Ini adalah untuk penggunaan lagu sperti di iklan dan soundtrack film. jumlahnya tergantung dari negosiasi antara publisher dan klien. Tapi biasanya antara label dan publisher 50-50. 

      artist performer dpt share dari label. Komposer dpt share dari publisher tergantung kontrak masing2.     

      

   3)     Performing Rights. adlh royalti yg didapatkan dari pemutaran/performing karya rekaman di tempat komersil. Jadi berdasarkan hukum Hak cipta Internasional, karaoke hotel mal, dsb harus bayar royalti lagu yg digunakan. Nah pengurusan #performingrights ini diatur oleh LMK (Lembaga Manajemen Kolektif) masing2 negara.

LMK yg ada di Indonesia: WAMI dan KCI mewakili komposer. Asirindo mewakili Produser. Prisindo untuk performer.

Bagaimana cara termudah untuk mengakses collecting system di Indonesia bagi para pelakunya?

Memang sistem skrg ini masih ngga jelas. Itu sebabnya baru2 ini dibentuk badan baru yg akan mengatur. badan baru ini dibentuk dari LMK2 yg ada dan diawasi pemerintah. Nama yg diajukan SELMI (Sentra Lisensi Musik Indonesia). diharapkan setelah SELMI ini jadi, akan ada bentuk sosialisasi untuk pelaku musik untuk mendapatkan performing rights. nantinya performer, komposer dan Produser harus mendaftar ke LMK masing2 supaya dpt performing rights, selama ini mmg KCI yg sudah aktif berjalan. Tp kurang maksimal dgn ketidakjelasan pembagian royalti. jadinya pelaku bisnis spt mal, radio, tv enggan membayar royalti. rate karaoke ngga jelas ribut di pengadilan. itulah yg sdg saya kerjakan di LDI. Kedepannya proses performing rights bisa fair transparan krn berbasis IT.

mmg skrg ini pembagian #performingrights tidak menarik. Artis yg jualan 1jt CD aja paling dpt dibawah Rp5jt. tapi itu karena tidak berjalannya sistem collecting dgn baik oleh LMK2 yg ada. coba bandingkan dgn malaysia yg sistem #performingrights nya sudah jalan 20thn.

1 lagu hits, komposer bisa dpt #performingrights royalti skitar Rp50jt/thn. Populasi malaysia skitar 25jt. dgn sistem #performingrights yg baik, komposer bisa hidup dari royaltinya tanpa harus jadi artis. kalo di negara maju sih, komposer bisa Kaya raya cuma dari#performingrights doang. diperkirakan opportunity lost dari #performingrights di indo skitar Rp200milyar/thn.‚ÄĚ

 

Itu info mendasar tentang lisensi. Kalau teman-teman ingin mendalami dan menggali lebih dalam lagi, silakan buka //bemuso.com .

Musisi dan Kreativitas ala @i_frank

Hasil ber- #bincangminggu dengan bang Pepeng ( Naif dan Raksasa Band) mengenai Musisi dan Kreativitas. Bisa di track dari akun saya (@badutromantis), bang Pepeng (@i_frank) dengan tagar #bincangminggu.

Selain bermusik bang Pepeng juga bikin serial komik dengan judul Komik Naif yang sudah edar dari tahun 2010. Berikut saya rekap hasil ngobrol seru bareng bang Pepeng di sini:

Bang, bagaimana cara menggali sisi kreativitas musisi agar dapat berkarya tanpa menggadaikan idealismenya? 

Menurut saya, dalam berkarya itu (apapun bentuk karya seninya) idealnya memang nggak dibatasi apapun. Tapi pada kenyataannya, seni butuh apresiasi. Itulah yang membuat otak si seniman jadi mikir. Seniman pengen diapresiasi. Semakin diapresiasi, karyanya semakin ngetop. Semakin top pula nama si seniman. Yang nggak kuat iman, tergoda oleh fortune and fame, si musisi/seniman akan nggak tulus lagi dalam berkarya. Ketidaktulusan dalam berkarya itu yang sebaiknya dihindari oleh sorang seniman. Bikin kita suka dengan karya kita. Setelah itu orang lain akan mengikuti. Itu kunci sukses sebuah karya seni, masalah banyak sedikitnya yang suka karya kita, itu sebaiknya jangan jadi beban pikiran kita sebagai seniman. Makanya seniman butuh manajer. Semua seniman butuh manajer. Untuk memikirkan bisnis. Biar manajer yg mikir bisnis, si seniman tetap fokus dengan berkarya dan berkarya dan berkarya… Itu ideal! Tapi, memang. Musisi/seniman pd nyatanya sering galau. Mau laku tp agak melenceng, atau idealis tp gak laku.

Banyak pihak yang berkaitan dengan penciptaan karya. Setelah tenar ia akan semakin banyak tuntutan. Bagaimana abang sama temen-temen band bisa menemukan celah untuk tetap berkreasi bebas di antara banyak tuntutan tersebut?

Salah satu trik: bikin identitas ganda. Seperti yang saya lakukan. @Naifband & @raksasaband adalah 2 genre yg beda. Diharapkan 2 identitas dalam bermusik seperti saya di @Naifband & @raksasaband bisa memuaskan saya dalam bermusik. Syukur-syukur kalo ternyata semua alter ego kita bisa membawa kesuksesan. Itu berkah! Begitu terjun ke industri, wajar sekali akan ada tuntutan. Dan seringkali bertolak belakang dengan kemauan kita. Karena itu seniman & manajer harus bisa bekerjasama. Manajer harus bisa menjadi mediator antara seni dengan bisnis. Kalau manajer udah bisa menengahi kepentingan industri dengan seniman, semua akan baik-baik aja. Memang akan butuh kesabaran. Baik dari sisi si seniman maupun manajer. Semua demi kebaikan bersama. Manajer benar-benar harus tau apa yang diinginkan si seniman. Seniman harus sadar diri bahwa industri itu penuh tuntutan. Menurut saya @Naifband itu beruntung. Kami bisa bermain musik dengan fun tapi alhamdulillah disukai orang. Walau @Naifband nggak pernah jadi band jutaan kopi. Hahaha! Tapi saya akui, kami beruntung di industri ini.

Lepas dari urusan bermusik. Kreativitas seringkali dibutuhkan oleh musisi. Kamu ngapain bang kalau lagi ngerasa ga kreatif?

Kalo lagi nggak kreatif? Ya nikmati aja masa-masa nggak kreatif kita! Bermalas-malasan. Do something fun.

Bang, kasih tips dong utk musisi-musisi yg merasa keberuntungannya mentok biar ga menyerah dan dapet pencerahan?

Jangan pernah berharap untuk beruntung. Keberuntungan itu cuma Tuhan yang berhak ngasih. Kita harus terus berusaha. Tips sukses seniman? Wuih! Susah ngejawabnya.Tapi, begini nih… Apa sih arti “sukses”?¬†“Sukses” adalah posisi ketika kita berhasil mencapai target kita. Kesuksesan tiap orang nggak bisa disamain. Lo memilih jalur musik yang nggak mainstream? Berarti elo juga harus udah tau tingkat kesuksesan elo seberapa. Kalo jalur nggak mainstream yang lo pilih itu ternyata bisa disukai banyak orang. Itu bonus! Syukurilah! Daripada membebani pikiran kita untuk pengen ngetop, mending manfaatkan komunitas yang setia dengan kita. Bila kita bisa asik sama komunitas kita, dan akhirnya semua bisa saling mengisi, itu arti sukses sebenarnya.

Pertanyaan terakhir bang. Menanggapi keberadaan Korean Wave music, apa yang mesti dilakukan oleh musisi Indonesia untuk gempur balik mereka? Karena sesungguhnya kita memiliki amunisi gempur negara2 maju dengan musisi Indonesia yang berpotensi luar biasa.Apa formula kreatif yang sebaiknya dilakukan oleh para musisi kita untuk unjuk gigi?

Korean Wave… K-Pop. Itu trend. Seperti halnya dulu trend musik ini-itu. Nggak usah terlalu dipikirin. Saya percaya sekali musik Indonesia itu keren. Bukan cuma seniman musik. Semua seniman Indonesia keren! Yang lemah di kita bangsa Indonesia ini adalah masalah manajemen. Itu terbukti banget di mana-mana. Masalah dukungan pemerintah, itu memang penting. Tapi yang paling pertama harus diperhatikan adalah manajemen. Seniman masa kini harus ngerti soal bisnis, harus ngerti soal hukum. Nggak perlu ngelotok, cukup ngerti aja. Semua yang dilakukan para musisi sekarang untuk memajukan bangsa sebetulnya udah oke banget. Bila didukung oleh manajemen dan bisnis yang rapih, plus support dari publik, semua seniman kita akan jaya. Saya percaya musisi kita, seniman kita, semua akan maju pd saatnya nanti. Cuma perlu sabar, banyak belajar. Stay independent… Jangan malas dan tergantung sama orang lain. Buka pikiran, buka wawasan.

 

Itu dia hasil #bincangminggu bareng Bang Pepeng. Asyik yah. Jadi musisi itu harus penuh strategi dan perencanaan matang dari sisi manajemen dan pengelolaan ekspektasi. Lalu? Sisanya tinggal berkarya sebaik mungkin. Tetap semangat!